Ads - After Header

Ulasan Anime Action Heroine Cheer Fruits

Semesta

Ulasan Anime Action Heroine Cheer Fruits
Ulasan Anime Action Heroine Cheer Fruits

Ulasan Anime Action Heroine Cheer Fruits |Anime “Action Heroine Cheer Fruits,” yang dirilis pada musim panas 2017 oleh studio diomedéa, mengeksplorasi masalah serius yang dihadapi oleh banyak kota di Jepang, yaitu kemunduran daerah pedesaan. Dalam upaya untuk mengatasi masalah ini, muncul ide yang unik: pahlawan wanita lokal.

Ulasan Anime Action Heroine Cheer Fruits

Cerita dan Latar Belakang

Kisah berlangsung di kota Hinano, yang dihadapkan pada ancaman penutupan pusat seni pertunjukan mereka. Untuk menyelamatkan gedung tersebut, Shirogane Misaki, seorang siswi dengan rambut biru yang juga merupakan presiden OSIS, harus menemukan cara untuk mengisi 3000 kursi yang sering kosong di pusat tersebut.

Motivasi Misaki untuk menyelamatkan gedung ini sangat personal karena dibangun oleh kakeknya ketika menjadi gubernur prefektur. Tawaran dari bibinya, yang saat ini menjabat sebagai gubernur, adalah bahwa jika Misaki dapat mengisi gedung tersebut, maka akan diselamatkan.

Karakter dan Pengembangan Cerita

Sejauh ini, kita sudah memasuki area yang menimbulkan ketidakpuasan. Karakter-karakter utama terasa satu dimensi, kurangnya kehidupan dan dinamika yang mendalam. Meskipun ada beberapa backstory yang diungkapkan seiring berjalannya cerita, karakter-karakter ini terasa terlalu nyaman dan sederhana dalam peran mereka sebagai grup pahlawan wanita.

Tokoh Utama:

  • Akagi An: Seorang gadis sporty yang mencintai pahlawan wanita sejak kecil.
  • Kise Mikan: Penulis naskah yang memiliki kekreatifan tinggi.
  • Shirogane Misaki: Presiden OSIS yang juga memainkan peran produser.
  • Kuroki Roko: Wakil presiden dan aktris utama sebagai villain.
  • Aoyama Genki dan Midorikawa Mana: Anggota yang bergabung secara kebetulan, dengan Genki sebagai sutradara dan Mana sebagai ahli kostum.
  • Momoi Hatsuri: Ahli konstruksi dan bahan peledak yang ikut bergabung.
  • Aoyama Yuuki: Mantan anggota grup idola terkenal yang kembali sebagai hikikomori.
  • Shimura Kanon: Rival masa lalu Misaki dalam kompetisi gimnastik.

Kelemahan Plot dan Ketidakjelasan

Salah satu masalah utama muncul dalam alur cerita yang terlalu dibuat-buat. Sulit dipercaya bahwa sekumpulan gadis berbakat seperti ini akan secara kebetulan berkumpul di sekolah tinggi yang sama di kota kecil. Dan disini muncul separuh masalah, sulit untuk membayangkan bahwa kelompok gadis multi-talenta ini secara kebetulan akan pergi ke sekolah yang sama di kota kecil dan semuanya (kecuali Yuuki) dengan sukarela bergabung dalam grup pahlawan wanita.

Masalah lainnya adalah kurangnya perhatian terhadap logistik yang membuat pertunjukan grup ini mungkin. Selama perkembangan cerita, tidak hanya jumlah aktris dalam pertunjukan meningkat, tetapi juga kualitas produksi dan prop panggung.

Namun, tidak pernah dijelaskan bagaimana mereka mendapatkan uang untuk melakukan semua ini. Grup pahlawan wanita ini bukan klub sekolah, jadi tidak ada pendanaan sekolah di sana. Ini juga tidak disponsori resmi oleh pemerintah. Ada petunjuk penempatan produk dalam pertunjukan,

tetapi tidak pernah disebutkan secara eksplisit dalam anime. Dan meskipun beberapa dari gadis-gadis ini berasal dari keluarga kaya, mereka tidak pernah menyiratkan bahwa mereka membiayai semua kegemparan ini.

Semua perlengkapan dan kostum yang ditingkatkan muncul seperti dihendaki dari udara tipis. Untuk pertunjukan yang seharusnya tentang pertunjukan pahlawan wanita, kurangnya perhatian terhadap sisi belakang dunia hiburan sangat mengecewakan.

Baca Juga: Ulasan Anime Bungou Stray Dogs: Dead Apple

Kesimpulan

Dalam rangkaian anime, “Action Heroine Cheer Fruits” mencoba memasukkan tema penyelamatan kota ke dalam cerita yang seharusnya lebih berfokus pada pertunjukan pahlawan wanita. Namun, eksekusi plot dan pengembangan karakter yang kurang dapat merugikan potensi anime ini.

Bagi yang tertarik dengan tema penyelamatan kota, “Sakura Quest” mungkin menjadi pilihan yang lebih baik, diikuti oleh “Locodol” untuk pendekatan seni pertunjukan serupa dalam promosi kota. “Action Heroine Cheer Fruits” lebih mirip dengan pertunjukan grup gadis sekolah biasa seperti “Love Live!” daripada “Sakura Quest.”

Also Read

Bagikan:

Tags

Ads - Before Footer